globalnin

bluehost india coupon code

godaddy india coupon

pizzahut offers

Pol PP Kecamatan Kemang Angkut Pelajar

KEMANG – Ratusan sopir angkutan kota (angkot) dan taksi konvensional mogok beroperasi dan menggelar aksi demontrasi di Kota dan Kabupaten Bogor, kemarin. Mereka menolak adanya ang­kutan online berbasis aplikasi. Akibatnya, sejumlah penumpang yang biasa mema­kai jasa angkot telantar. Untuk menga­tasi banyaknya penumpang yang telan­tar, jajaran Satpol PP Kemang menurun­kan kendaraan operasionalnya. ”Pokoknya kendaraan Satpol PP dikeluarkan. Masih kita stokkan lagi kendaraan milik ang­gota, mau itu mobil dan motor. Pokonya harus mengurangi penumpukan penum­pang,” kata Kasi Trantib Kecamatan Ke­mang, Hasan Soleh.

Hasan menyebutkan, ada satu mobil patroli dan mobil milik anggota yang sudah diturunkan. Selain itu, ada juga mobil dari Polsek Kemang yang ikut diturunkan untuk mengangkut para pe­numpang yang telantar. ”Mobil Satpol PP dan Polsek sudah beroperasi mulai pukul 10:00 WIB tadi. Karena jam terse­but banyak siswa yang pulang dan be­rangkat. Saya harap demo ini tidak lama, kasian penumpang,” jelasnya.

Sejumlah kendaraan itu dibagi sesuai dengan tujuan para penumpang. Ada yang ke Kecamatan Parung, Ciseeng dan Kota Bogor. Kendaraan milik Satpol PP Kecamatan kemang itu akan terus diter­junkan sampai sopir angkot dan taksi konvensional kembali beroperasi.

Sementara itu, Desi (11) seorang siswi mengaku kesulitan mendapatkan angkot. Ia yang hendak pulang ke rumahnya dari SDN 1 Kemang masih tertahan dan belum mendapat angkutan. ”Biasanya aku naik angkot dari sekolah ke rumah. Kalau mogok kayak gini gimana,” ujarnya.

Santi, siswi salah satu sekolah SMK swas­ta di Kota Bogor pun mengeluhkan hal yang sama. “Iya bingung ini saya mau be­rangkat ke sekolah tapi angkotnya dicegat dan penumpangnya dipaksa turun. Bingung dari sini harus naik apa. Kalau naik ojek, uangnya tidak cukup saya takut,” ujarnya.

Andri, warga Semplak, Kecamatan Kemang mengaku kesal karena aksi para sopir yang berbuat semena-mena tanpa memikirkan­kan kepentingan warga. “Saya ini mau kerja, angkot yang saya tumpangi dicegat di tengah jalan sama para sopir lain dip­aksa untuk menurunkan penumpang dan ikut demo. Kalau begini bingung ke kantor pasti telat,” pungkasnya.

Wartawan : Elis

Check Also

Warga Harkat Jaya Satu Komando Untuk Aan

SUKAJAYA – Satu Komando, mungkin dua kata itu mewakili masyarakat Harkat Jaya yang pada malam …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *