globalnin

bluehost india coupon code

godaddy india coupon

pizzahut offers

Rupiah Mulai Merangkak

JAKARTA ­ –  Nilai tukar rupiah menguat bergerak ke posisi Rp13.995 per dolar Amerika Serikat (AS) pada tengah perdagangan pasar spot hari ini, Senin (28/5), setelah beberapa hari bertengger di kisaran Rp14 ribu per dolar AS. pagi tadi rupiah masih dibuka pada posisi Rp14.095 per dolar AS. Namun, hingga siang ini, rupiah terus menguat hingga mencapai 0,92 persen atau 130 poin dari posisi rupiah pada akhir pekan lalu, yakni Rp14.125 per dolar AS.

Penguatan rupiah merupakan yang tertinggi di antara mata uang Asia. Diikuti won Korea Selatan naik 0,5 persen, rupee India 0,48 persen, dolar Singapura 0,26 persen, baht Thailand 0,16 persen, dan peso Filipina 0,07 persen.

Lalu, renmimbi China menguat 0,03 persen, dolar Hong Kong 0,02 persen, dan ringgit Malaysia 0,01 persen. Hanya yen Jepang yang melemah 0,02 persen dari dolar AS.

Sementara, mayoritas mata uang negara maju juga menguat dari dolar AS. Euro Eropa menguat 0,65 persen, dolar Australia 0,38 persen, poundsterling Inggris 0,29 persen, dan rubel Rusia 0,01 persen. Namun, dolar Kanada dan franc Swiss melemah masing-masing 0,08 persen dan 0,02 persen.

Direktur Utama PT Garuda Berjangka Ibrahim memperkirakan rupiah akan terus menguat hingga akhir perdagangan pasar sore nanti. Pasalnya, sejumlah sentimen positif terus berlanjut, baik dari dalam maupun luar negeri.

Dari luar negeri, hasil notulensi rapat dewan gubernur bank sentral AS, The Federal Reserve, diperkirakan masih akan menekan dolar AS. Pasalnya, The Fed tampak tidak agresif (dovish) untuk mengerek suku bunga acuan karena bank sentral ingin melepas inflasi agar naik ke atas target dua persen.

Sentimen lain, berasal dari rencana pertemuan Presiden AS Donald Trump dengan Pimpinan Tinggi Korea Utara Kim Jong-un yang sempat akan dibatalkan, namun belakangan kembali dibahas lagi oleh kedua negara. “Keduanya mempengaruhi,” terang Ibrahim kepada CNNIndonesia.com.

Sedangkan dari dalam negeri, sentimen positif datang dari akan diadakannya Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada 30 Mei besok. “Pasar langsung positif karena ada kemungkinan BI menaikkan suku bunga acuannya kembali,” pungkasnya.

Check Also

Indocement Berbagai Ilmu Dengan Ratusan Pelajar

CITEUREUP – Menyadari pentingnya menjaga keselamatan bagi generasi muda, perusahaan semen terbesar di Indonesia, yakni …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *