Penyaluran PKH di Bantarkaret Diduga Langgar Protokol Kesehatan

  • Bagikan

Publikbogor.com – Penyaluran program kartu keluarga sejahtera (KKS) Program Keluarga Harapan (PKH) di aula kantor Desa Bantarkaret Kecamatan Nanggung, Kabupaten Bogor berkerumun dan diduga langgar protokol kesehatan (Prokes) ditengah pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM).

Dari pantauan, nampak puluhan keluarga penerima manfaat (KPM) yang didominasi ibu-ibu itu memadati kantor Desa Bantarkaret dan terkesan abaikan Prokes Covid-19, seperti tidak menjaga Jarak.

Padahal berdasarkan surat edaran Bupati Bogor dengan nomor 443/41/Kpts/Per-UU/2021 telah memperpanjang PPKM yang dimulai dari tanggal 26 Januari hingga 8 Pebruari mendatang.

Menurut Petugas Bank Mandiri Kholil dilokasi kegiatan mengatakan, bahwa dirinya hanya mendapatkan tugas dari program pemerintah tersebut.

“Memang ada sedikit ramai juga, Insyaallah besok kita atur sedemikian rupa. Sebelumnya kita sudah himbau pak, alat dari kantor pun sudah lengkap, cuma mungkin yang namanya masyarakat harus di ingatkan lagi, besok kita dalam antrian juga akan benahi pak, ” ujar Kholil kepada wartawan disela-sela kegiatannya tersbut pada, senin (1/02/21).

Ditempat yang sama, pendamping PKH Desa Bantarkaret Suheri menjelaskan, bahwa penyaluran rekening Bank Mandiri untuk keperluan Bansos PKH sekitar 380 KPM yang hari ini di bagikan.

“Kebetulan ini program Bank Mandiri untuk jenis yang lain lainya saya tidak bisa berkomentar, ” singkatnya.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *